Bukti Cinta

  • Whatsapp
Foto: Disway.id

Mata SBY kembali sembab. Pidatonya pun terhenti. Harus menghela nafas dulu sebentar. Sebelum meneruskannya.

Itu terjadi Sabtu kemarin. Di acara besar pemancangan pembangunan Museum dan Galeri Seni SBY-Ani. Di Kota Pacitan.

Bacaan Lainnya

Saat itu adzan dzuhur berkumandang dari masjid terdekat. Pak SBY menjadi ingat: saat istrinya dimakamkan 1 Juni tahun lalu. ”Saat itu juga terdengar adzan dari masjid dekat makam seperti sekarang ini,” ucapnya setelah bisa memulai kembali pidatonya.

Yang hadir pun ikut sembab. Ruangan tenda penuh manusia itu ikut hening. Begitu banyak tokoh zaman SBY hadir. Termasuk mantan Wapres Budiono, mantan Menko Chairul Tanjung dan Hatta Rajasa. Banyak juga mantan menteri dan wakil menteri. Gubernur dan mantan Gubernur Jatim.

Rancangan museum itu sangat megah. Luas lahannya 1,5 hektare. Bentuk bangunannya mirip Gedung Putih di Washington DC.

Di dalam museum itu nanti disajikan perjalanan SBY. Sejak lahir di Termas, Pacitan, sampai mengakhiri masa jabatan presiden periode kedua.

Akan ada satu section khusus untuk warisan Ibu Ani, sang first lady. Mulai dari koleksi benda seninyi sampai pengabdiannyi.

Sejak lama Pak SBY memiliki ide membangun museum seperti itu. Tahun 2015 SBY-Ani sengaja ke Amerika Serikat. Untuk ”belanja” ide. Empat museum presiden dikunjungi: Museum Presiden Truman (di St Louis), Presiden Eisenhower (Kansas), Presiden Clinton (Little Rock), dan Presiden George Bush (Dallas, Texas).

Pos terkait