Arinal Sampaikan Dua Raperda Dalam Paripurna DPRD Lampung

  • Whatsapp

Medialampung.co.id – Gubernur Hi. Arinal Djunaidi menyampaikan dua Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) dalam Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Lampung dalam Rangka Pembicaraan Tingkat satu Penyampaian dua Raperda Provinsi Lampung di Ruang Sidang dewan perwakilan rakyat daerah (DPRD) Provinsi Lampung, Senin (2/11).

Dua raperda itu, tentang adaptasi kebiasaan baru dalam pencegahan/pengendalian Covid-19 dan Raperda Fasilitasi Penyelenggaraan Pesantren.

Bacaan Lainnya


Penyampaian raperda ini merupakan prakarsa Pemerintah Provinsi Lampung sesuai amanat ketentuan Pasal 236 Undang-Undang No.23/2014 tentang Pemerintahan Daerah uncto Pasal 56 ayat (1) Undang-Undang No.12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan. 

Raperda ini dinilai sangat prioritas bagi penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. Seperti pelaksanaan adaptasi kebiasaan baru dalam pencegahan dan pengendalian Covid-19 dan untuk mewujudkan pesantren sebagai lembaga pendidikan, lembaga dakwah yang berfungsi sebagai pemberdayaan masyarakat di Provinsi Lampung. 

“Dengan telah diagendakannya pembahasan Raperda oleh Dewan Yang Terhormat, maka dapatlah dipahami bahwa pembahasan sebuah Raperda merupakan salah satu tahapan implementasi terhadap dan fungsi kita selaku penyelenggara dalam rangka meningkatkan fungsi pelaksanaan tugas pemerintahan daerah, pelayanan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat serta pelaksanaan pembangunan di daerah,” ujarnya.

Menurut Arinal, dasar pemikiran dan pertimbangan perlu disusunnya Raperda ini antara lain, Pemerintah Provinsi Lampung telah menetapkan Peraturan Gubernur Lampung No.45/2020 tentang Pedoman Adaptasi Kebiasaan Baru Menuju Masyarakat produktif dan aman Covid-19 di Provinsi Lampung. 

Selain itu, untuk menindaklanjuti ketentuan berdasarkan Surat Menteri Dalam Negeri No.440/2742/BAK tanggal 21 September 2020 hal Pelaporan Data Penegakan Hukum Protokol Kesehatan Coronavirus Disease 2019 yang ditujukan kepada Gubernur di Seluruh Indonesia, agar Pemerintah Daerah dapat meningkatkan Peraturan Kepala Daerah terkait dengan peningkatan Disiplin dan Hukum Penegakan Protokol Kesehatan Covid-19 menjadi Peraturan Daerah. 

“Sedangkan Raperda Fasilitasi Penyelenggaraan Pesantren, yang menjadi dasar pemikiran dan pertimbangan antara lain tentang Pesantren, pemerintah kewenangannya dapat memfasilitasi pondok pesantren,” kata Gubernur.

Fasilitasi penyelenggaran pesantren tersebut, lanjut Gubernur, untuk pengembangan pesantren di daerah Lampung yang mengalami banyak kendala dalam hal sumber dana terbatas, tenaga pendidik dan kependidikan belum mencapai standar kompetensi, sarana dan prasarana pondok pesantren yang belum memadai serta membantu optimalisasi dalam pengembangan kurikulum. 

“Demikian penyampaian dan penjelasan singkat yang dapat kami sampaikan berkenaan dengan kedua Raperda yang kami ajukan kepada Dewan Yang Terhormat. Semoga dengan penjelasan yang singkat tersebut, Dewan Yang Terhormat dapat memperoleh gambaran yang jelas, baik mengenai dasar pemikiran, maksud dan tujuan yang ingin dicapai, sehingga diharapkan dapat lebih memperlancar dalam pelaksanaan proses pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tersebut,” ujarnya. (*/mlo)




Pos terkait