Beda Derajat

  • Whatsapp

Oleh : Dahlan Iskan

Sssstttt…! Saya ke Probolinggo kemarin. Tetap dengan protokol Covid-19.

Apalagi keberangkatan saya itu untuk melihat pabrik APD, masker, dan baju operasi dokter.

Tapi, bagi saya, yang lebih penting adalah siapa di balik pabrik itu: Haji Mohammad Supriyono. Tumben ada ”haji dan mohammad” punya pabrik tekstil besar. Nama pabrik itu PT. Putrateja Sempurna.

Dan ia orang MA –Magetan Asli. Yang kawin dengan wanita MA –Madura Asli.

Meski sama-sama Magetan –dan sama-sama pengusaha– saya tidak pernah mengenalnya. Mungkin karena ia kawin dengan MA sedang saya kawin dengan BA –Banjar Asli.

Kok saya ke Probolinggo? Awalnya gegara saya lewat di depan TV. Terdengar suara: ada pabrik APD di Probolinggo. Saya pun menoleh ke layar TV. Sambil tetap berdiri. Lho ada Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di situ. Lagi meninjau pabrik itu. Saya pun cari tahu: siapa yang punya.

Ketemulah nomor ponsel ”Haji Mohammad” itu.

Ternyata ia kelahiran Sarangan –pusat rekreasi di lereng tenggara Gunung Lawu. Rumahnya dekat Danau Sarangan –saya masih ingat lagu keroncong tentang teduhnya danau ini. Dulu.

Derajat ”Haji Mohammad” ini jauh lebih tinggi dari saya –ia di gunung, saya di ngarainya. Mungkin selisih 31 derajat.

Akhirnya kami bertemu.

Ya baru di pabriknya kemarin itu pertama kali saya bertemu. Saya tidak memanggilnya Pak Haji. Atau Pak Mohammad. Saya memanggilnya Mas Pri –H.M. Supriyono.

Saya terkagung-kagum melihat ada orang Magetan punya pabrik tekstil sebesar ini. Dan otaknya begitu encernya: begitu ada wabah langsung banting setir.

Produksi garmennya langsung dihentikan –sementara. Pindah ikut mengatasi kelangkaan APD, masker, dan baju operasi.

Padahal Mas Pri biasa memproduksi baju dan celana merk luar negeri –yang sebagian dijual kembali ke Indonesia. Uniqlo pun dibuat di sini.

Dan sekarang total ke APD dan masker.

Order APD pertamanya sebanyak 1 juta. Harus selesai dalam satu bulan. Target itu berhasil ia penuhi. Maka datanglah juta kedua, juta ketiga….

Satu pabriknya khusus membuat APD. Satu pabrik lagi membuat masker. Pabrik yang lain lagi membuat jubah dokter warna hijau. Tiga pabrik tersebut berlokasi di pinggir barat Kota Probolinggo –saling terpisah di jarak sekitar 5 Km.

Sekarang sudah ada jalan tol dari Surabaya ke sana. Tapi untuk menghindari pemeriksaan PSBB, saya lewat jalur aman. Akibatnya perlu waktu 2 jam. Baru pulangnya saya lewat tol –hanya satu jam.

Meski saya kelahiran Magetan tapi belum pernah ke Sarangan –sampai umur 25 tahun. Tidak ada kata rekreasi di kehidupan keluarga kami saat itu. Tapi tiap hari sebenarnya saya sudah rekreasi –berenang di sungai yang diawali dengan terjun ke air dari atas jembatan.

Tidak ada sungai yang bisa dibuat renang di lereng Gunung Lawu. Rekreasi Mas Pri ternyata tidak kalah asyiknya. Itu karena tidak ada SMP di desa Sarangan. SMP terdekat adalah di Plaosan –ibu kota kecamatan. Mas Pri harus jalan kaki ke sekolah.

Berangkatnya sih sepele: tinggal menuruni lereng gunung –meski curam. Tapi, pulang sekolah, di saat perut sudah lapar, harus mendaki. Dan mendaki.



Pos terkait