Mute Efektif

  • Whatsapp

DEBAT terakhir calon presiden Amerika Serikat kemarin ternyata dimenangkan Kristen Welker. Dia adalah moderator debat di Kota Nashville, Tennessee, itu. Nashville adalah ’’ibu kota” musik

country. Kota itu dipenuhi bar dan live show terkait dengan lagu country.

Bacaan Lainnya


Toko-toko pakaian cowboy mendominasi pusat kotanya. Saya beberapa kali ke Nashville –termasuk saat menjadi peserta kongres senjata api.

Mengikuti jalannya debat kemarin, ingatan saya melayang penuh ke Nashville.

Tetapi bukan karena itu kalau saya sampai sulit mencari celah ke ku rangan moderator debat ini.

Lihatlah pakaiannya, tata rambutnya, make up-nya, ekspresi wajahnya, intonasi suaranya, caranya memotong pembicaraan, ketegasan sikapnya, keluwesan pengendalian waktunya, keberaniannya melakukan klarifikasi, semua ideal.

Dia tegas tapi tidak kaku. Dia hitam tapi agak putih. Dan simaklah ucapan ucapan bahasa Inggris-nya. Mirip pengucapan bahasa Inggris orang kulit putih.

Kesan saya, gaya bicara Welker mirip Presiden Obama. Presiden Donald Trump tentu menyesal. Mengapa ia, dua hari lalu, menilai calon moderator debat itu bermasalah.

Atau justru Trump kini bisa menyombongkan diri: kehebatan moderator itu berkat warning yang disampaikan sebelumnya –Trump itu tipe orang yang kalah atau menang bisa nyirik.

Kristen Welker, 44 tahun, adalah wartawan televisi NBC yang biasa bertugas meliput di Gedung Putih. Dia sering hadir saat Gedung Putih mengadakan briefing kepada wartawan.

Ayahnya ternyata memang seorang kulit putih yang bekerja di permesinan. Ibu nya seorang kulit hitam yang bekerja sebagai agen real estate. Welker lahir di Pennsylvania dan sekolah sampai SMA di German town.

Kepandaiannya membuatnya di terima kuliah di Harvard University yang prestisius itu. Dia mengambil mata kuliah sejarah. Dia lulus dengan pujian.

Ketika Trump mengatakan bahwa vaksin sudah siap dalam hitungan minggu, Welker pun melakukan klarifikasi: apakah benar begitu cepat.

Akhirnya Trump mengatakan vaksin itu akan siap di awal tahun 2021. Berarti waktu sembilan minggu itu dianggap Trump masih masuk hitungan minggu

Pun kalau vaksin itu baru ada di bukan Maret –juga masih bisa dihitung 16 minggu.

Penampilan Trump sendiri jauh lebih bagus dari debat pertama. Ia terlihat lebih terkendali. Kali ini hanya dua kali ia kena mute di mikrofonnya –pertanda ia berbicara melampaui jatah waktunya.

Capres Demokrat, Joe Biden, tidak pernah terkena mute. Penampilan Biden juga lebih bagus dari debat pertama. Mungkin ancaman mute memang efektif sebagai pengendali pembicaraan.

Meski begitu, moderator ternyata tidak ”sok kuasa” atas mute itu. Welker masih memberikan fleksibilitas. Bahkan ma sih memberikan kesempatan pada para Capres untuk saling menanggapi.

Itu membuat debat ini tidak jatuh ke suasana kaku. Isi debatnya sendiri tidak banyak yang baru. Masih soal itu-itu juga. Hanya ke tambahan isu terkini: ditemukannya e-mail-e-mail Hunter Biden yang mencatut nama Biden –saat itu wapres– dalam memperoleh bisnis di Ukraina.

Yang mendapatkan e-mail-e-mail itu adalah Rudy Giuliani, pengacara Trump. Mantan Wali Kota New York itu mendapatkannya dari laptop pribadi Hunter Biden. Yakni ketika laptop itu diperbaiki di tempat servis komputer.

Giuliani sebenarnya memberikan dokumen itu kepada semua media di Amerika. Tapi hanya harian kecil New York Post yang memberitakannya. Berita itu pun gundul: tidak pakai nama siapa wartawan yang menuliskannya.

Si wartawan tidak mau namanya tercantum di situ. Si wartawan tidak mau reputasi namanya tercoreng.

Mengapa?

E-mail-e-mail itu belum tentu benar. Belum diteliti apakah benar-benar email Hunter Biden. Atau itu permainan intelijen, termasuk intelijen Rusia. Di debat kemarin, Trump terus mengungkap soal e-mail–email tersebut.

Pun ia sampai pada kesimpulan bahwa Biden itu politikus korup. Berkali-kali tuduhan itu ditudingkan ke Biden. Tentu wartawan memerlukan waktu panjang untuk menelusuri kebenaran isu itu. Tidak mungkin bisa berhasil sebelum hari pemungutan suara tanggal 3 November. Pun biro penyelidik negara seperti FBI. Tentu juga perlu waktu.

Yang juga tidak mungkin terungkap sebelum Pemilu. Tapi FBI pasti akan turun tangan. FBI akan bisa mengambil kesimpulan apakah Hunter benar-benar melakukan itu. Atau ini hanya isu murahan yang sengaja diledakkan di hari-hari akhir menjelang Pemilu.

Berarti pengaruh isu ini pada hasil pemilu sangat kecil. Apalagi sebelum debat terakhir ini sebagian besar pemilih sudah melakukan pencoblosan. 

Di Amerika memang dianjurkan agar rakyat mencoblos jauh-jauh hari sebelum tanggal 3 November. Itu untuk memu dah kan pos mengirimkannya tepat wak tu. Maka tanggal 3 November itu lebih tepat dikatakan sebagai hari penghitungan suara daripada hari pencoblosan suara.

Begitu debat selesai, istri Trump naik panggung dengan masker hitam. Trump sendiri tetap tidak bermasker –mungkin karena ia merasa sudah imun setelah sembuh dari Covid-19.

Istri Biden juga naik panggung dengan masker. Mencolok. Maskernya bermotif bunga cerah seperti baju yang dikenakannya. Saat istrinya naik panggung, Bi den kembali mengenakan masker–seperti saat ia naik panggung di awal acara.

Dua pasang itu pun meninggalkan pang gung. Biden tampak melambai ke arah Trump, tetapi yang dilambai sudah lebih dulu membalikkan badan. (Dahlan Iskan)



Pos terkait