Pembuatan Tanggul Darurat Terhenti Sementara

  • Whatsapp
Dua alat berat jenis Eksavator belum dapat bekerja karena debit air Way Semuong masih tinggi dan arus masih deras. Foto BPBD

Medialampung.co.id–Pengerjaan Tanggul Darurat oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Tanggamus di Sungai Way Semuong sementara dihentikan. Ini lantaran masih tingginya debit air dan derasnya arus sungai pasca  hujan deras kemarin sore yang menyebabkan pemukiman warga didua pekon terendam.

Menurut Sekretaris BPBD Tanggamus, NS Maryani sejatinya dua alat berat tengah  bekerja sejak Senin 20 April pasca banjir pada Sabtu 18 April lalu. Dua alat berat jenis Ekskavator tersebut diturunkan untuk membuat tanggul darurat di Way Semuong tepatnya Pekon Banding. Namun belum selesai pembuatan tanggul darurat, alat berat terpaksa menepi lantaran arua sungai kembali deras. 

Bacaan Lainnya



“Hujan deras didaerah hulu, jadi volume air meningkat, arus deras sehingga alat berat ditarik untuk menepi, “ujar Maryani mewakili Kepala Pelaksana BPBD Tanggamus Ediyan M Thoha, Sabtu (2/5) melalui sambungan telepon. 

Masih kata Maryani bahwa, luapan Way Semuong kemarin sore juga menyebabkan sebagian tanggul darurat terkikis.” Jadi penyebab air meluap ke pemukiman warga bukan dari tanggul darurat yang dibenahi tetapi dari bawah jembatan yang kondisinya dangkal sehingga air berbelok dan tumpah kepemukiman warga, “sebut Maryani. 

Ditambahkan Kasi Kedaruratan Budi bahwa alat berat kembali akan bekerja membenahi tanggul jika debit air sungai sudah mulai surut.” Begitu air surut kita bisa langsung bekerja. Patokannya hujan atau tidak dihulu, jika hari ini tidak hujan maka kemungkinan besok air surut dan alat berat sudah bisa bekerja lagi, “ujar Budi. 

Kemudian saat disinggung mengenai pendangkalan sungai tepat dibawah jembatan apakah akan dikeruk Budi belum dapat memastikan.” Kalau itu kita belum tahu, sebab saat ini fokus kami perbaikan tanggul darurat, nggak tahu kalau nanti ada arahan lagi dari pimpinan, “ujar Budi. (rnn/ehl/mlo)



Pos terkait